Segera Ubah, 5 Kebiasaan Ini Tingkatkan Risiko Terserang Penyakit Stroke

Ilustrasi stroke (Foto: Istimewa)
Ilustrasi stroke (Foto: Istimewa)

DepokToday – Dengan gaya hidup yang ada saat ini, penyakit stroke mengancam banyak orang.Penyakit ini terjadi ketika aliran darah bagian tertentu dari otak berkurang. Melansir dari VIVAnews, stroke merupakan penyebab kematian kedua dan penyebab kecacatan ketiga.

Penting untuk bertindak cepat ketika seseorang mengalami stroke karena setiap detiknya sangat penting.

Serangan stroke kerap kali dianggap hanya mengintai usia lanjut. Kini, stroke pun mengintai usia muda lantaran gaya hidup yang dijalani.

Beberapa faktor yang dapat meningkatkan peluang seseorang terkena stroke antara lain kelebihan berat badan atau obesitas, kurangnya aktivitas fisik, minum berlebihan, penggunaan obat-obatan, merokok, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi atau diabetes.

Berikut adalah kebiasaan gaya hidup sehari-hari yang dapat menempatkan Anda pada risiko stroke.

1.Konsumsi garam berlebihan
Orang yang mengonsumsi diet tinggi garam atau diet kaya lemak jenuh, lemak trans, dan kolesterol berisiko tinggi terkena stroke dan penyakit jantung. Kandungan ini cenderung banyak pada makanan kemasan dan kalengan.

“Itu dapat meningkatkan risiko stroke karena garam tinggi dan pengawet nitrat. Diet tinggi garam meningkatkan tekanan darah dan merupakan faktor risiko yang menonjol. Mengelola diet dapat mengurangi risiko stroke hingga 30 persen,” kata Direktur Utama & Kepala, Departemen Neurologi, Fortis Memorial Research Institute, Gurugram, Praveen Gupta, baru-baru ini.

2.Malas gerak alias mager
Work from home memicu banyak orang menghabiskan waktu dengan rebahan di sofa atau tidak berolahraga secara teratur sehingga dapat meningkatkan risiko stroke. Gaya hidup yang tidak banyak bergerak alias mager dan obesitas merupakan faktor risiko stroke yang menonjol.

Karena menyebabkan peningkatan kondisi kesehatan lainnya termasuk obesitas, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan diabetes yang selanjutnya meningkatkan risiko stroke.

Aktivitas fisik secara teratur dapat menurunkan peluang Anda terkena stroke. Latihan sederhana seperti berjalan kaki selama 150 menit seminggu dapat mengurangi risiko stroke secara substansial,” kata Dr Gupta.

Baca Juga: 10 Buah yang Sebaiknya Dihindari Penderita Diabetes, Gula Darah Auto Naik Dibuatnya

3.Minum alkohol
Jika Anda merasa berlebihan dengan alkohol, sekarang lah saatnya untuk membatasi asupan Anda, jika Anda ingin menangkal risiko stroke.

Minum terlalu banyak alkohol dapat meningkatkan tingkat tekanan darah dan risiko stroke. Ini juga meningkatkan kadar trigliserida, suatu bentuk lemak dalam darah Anda yang dapat mengeraskan arteri Anda, menurut dengan CDC (Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS).

“Dengan membuat dinding arteri lemah, penggunaan alkohol yang berlebihan juga meningkatkan risiko stroke hemoragik,” kata Dr Gupta .

4.Merokok
Merokok adalah faktor risiko gaya hidup utama untuk stroke. Merokok dapat merusak jantung dan pembuluh darah, meningkatkan risiko stroke. Nikotin dalam rokok meningkatkan tekanan darah, dan karbon monoksida dari asap rokok mengurangi jumlah oksigen yang dapat dibawa oleh darah Anda.

Bahkan jika Anda tidak merokok, menghirup asap rokok orang lain dapat membuat Anda lebih mungkin terkena stroke. “Setelah berhenti merokok dalam 5 tahun, risiko Anda mungkin turun mendekati populasi normal,” menurut CDC.

5.Insomnia atau kurang tidur
Kurang tidur yang tepat muncul sebagai faktor risiko utama untuk stroke di mana kerap dijalani kaum urban.

Kurang tidur menyebabkan peningkatan hormon simpatik seperti katekolamin yang meningkatkan tekanan darah dan gula yang menyebabkan peningkatan stres oksidatif dan cedera dinding pembuluh darah. Tidur nyenyak mengembalikan kesehatan yang baik. (lala/*)