Novak Djokovic Kalah Dalam Banding, akan Dideportasi Jelang Australia Terbuka 2022

- Minggu, 16 Januari 2022 | 20:06 WIB
Novak Djokovic.(Foto: Twitter/Novak Djokovic)
Novak Djokovic.(Foto: Twitter/Novak Djokovic)

DepokToday-Novak Djokovic kalah dalam upaya terakhirnya untuk menghindari deportasi dari Australia pada hari Minggu, mengakhiri pertempuran 11 hari yang sensasional atas status vaksinasi COVID-19 dan menghancurkan mimpinya untuk rekor Grand Slam ke-21.

Ketua hakim Pengadilan Federal Australia, James Allsop, membatalkan upaya superstar tenis yang tidak divaksinasi untuk mengembalikan visanya yang dibatalkan.

"Perintah pengadilan adalah bahwa aplikasi yang diubah ditolak dengan biaya," kata Allsop mengumumkan keputusan dengan suara bulat, pada malam pertandingan pertama di Australia Terbuka.

Juara bertahan dan unggulan pertama berusia 34 tahun itu dijadwalkan bermain pada malam hari pertama.

Jika dia mempertahankan gelar itu, dia akan menjadi pemain tenis pria pertama dalam sejarah yang memenangkan 21 Grand Slam.

Sebagai gantinya, superstar tenis vaksin anti-COVID yang terbuka sekarang akan ditahan sambil menunggu penerbangan cepat keluar dari Australia.

Tiga hakim Pengadilan Federal telah mendengarkan setengah hari bolak-balik hukum yang penuh semangat tentang dugaan risiko Djokovic terhadap ketertiban umum di Australia.

Menteri Imigrasi Alex Hawke mengatakan sikap Djokovic dapat mengilhami sentimen anti-vaksin, membuat beberapa orang menghadapi pandemi tanpa vaksinasi dan menginspirasi aktivis anti-vaxxer untuk berkumpul dalam protes dan rapat umum.

Baca Juga: Presiden Serbia Tuding Australia Menganiaya Novak Djokovic

Halaman:

Editor: Tidar Aira

Sumber: AFP

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Kemenangan Piala FA Pertama Liverpool Sejak 2006

Minggu, 15 Mei 2022 | 21:43 WIB
X