Inggris Laporkan Kenaikan Kasus COVID-19, Rumah Sakit di London Keteteran

- Jumat, 17 Desember 2021 | 07:23 WIB
Tenaga kesehatan kelelahan. Foto: DW
Tenaga kesehatan kelelahan. Foto: DW

DepokToday - Sejumlah negara melaporkan adanya kenaikan kasus COVID-19, termasuk juga Inggris yang melaporkan adanya kenaikan yang signifikan. Kasus yang naik ini diklaim akibat menyebarkan varian Omicron. Dampaknya, rumah sakit pun kewalahan menangani pasien.

Melansir dari Suara.com, saat ini rumah sakit di London berjuang agar pelayanan medis tetap berjalan. Padahal, sebagian staf rumah sakit, termasuk tenaga kesehatan, tengah melakukan isolasi karena infeksi Covid-19.

Inggris pada Rabu mencatat 78.610 kasus baru –rekor harian tertinggi selama pandemi– ketika infeksi akibat varian Omicron meningkat drastis.

"Masalah akut yang sebenarnya adalah jumlah staf," kata Katherine Henderson, konsultan perawatan darurat di London dan Presiden Royal College of Emergency Medicine, kepada Radio BBC.

"Bahkan jika kami belum menghadapi kenaikan yang tinggi pada jumlah orang yang dirawat, kami sudah merasakan efek dari kekurangan staf untuk bertugas secara baik dan aman. Jadi kami khawatir kalau pasien berdatangan karena kami tak punya cukup staf," kata dia.

Henderson mengatakan rumah sakit di London yang paling terdampak.

"Kami perkirakan mungkin sekitar 10 persen staf, yaitu dokter dan perawat, yang harus menjalani cuti," katanya, menambahkan.

Varian Delta Dominan Pengaruhi Kenaikan Kasus COVID-19 di Italia


Baca Juga: Wahai Perokok, Ini 6 Bahan Alami untuk Membersihkan Paru-paru

Tidak semua negara Eropa melaporkan kenaikan kasus COVID-19 yang terjadi akibat varian Omicron. Di Italia contohnya, kasus COVID-19 yang terjadi masih didominasi varian Delta.

Institut Kesehatan Nasional (ISS) Italia menyampaikan kalau varian Delta masih dominan di negara tersebut. Menurut data, varian feota masih menyumbang lebih dari 99 persen kasus hingga 6 Desember.

Sebaliknya varian Omicron baru menyumbang 0,19 persen kasus. Jumlah kasus varian Omicron di Italia hingga 15 Desember, ada sebanyak 28 kasus.

"Kehadiran Omicron sangat diharapkan dan survei di masa depan akan memungkinkan kami memperkirakan kecepatan penyebarannya," kata presiden ISS Silvio Brusaferro, dikutip dari Channel News Asia.

Italia termasuk negara Eropa yang masih alami lonjakan kasus. Dalam 24 jam terakhir, negara itu melaporkan 23.195 kasus baru. Total kasus Covid-19 di negara itu kini telah lebih dari 5,28 juta, terbanyak keenam di Eropa. (lala/*)

Editor: Nur Komalasari - Depoktoday

Tags

Terkini

X