Siti Fadilah Buka-bukaan Kedok Virus Omicron: Jangan Takut, Tak Berbahaya

- Kamis, 2 Desember 2021 | 11:51 WIB
Siti Fadilah Supari. Foto: Instagram
Siti Fadilah Supari. Foto: Instagram

DepokToday – Setelah ramai perbincangan munculnya virus hasil mutasi COVID-19, yaitu Omicron yang disebut lebih berbahaya dari mutasi lainnya. Hal ini membuat sejumlah pihak merespon hal, termasuk juga mantan Menteri Kesehatan Siti Fadilah.

Sebagai informasi, keadaan penularan COVID-19 di  Indonesia baru saja baru saja landai. Jika pada Juli dan Agustus lalu bisa mencapai 100 ribu kasus, kini tiba-tiba menjadi di bawah 1.000 kasus.

Melansir dari Hops.id, di Jakarta sendiri kasusnya kini hanya puluhan saja. Akan tetapi publik di RI tak lama dibuat tenang, usai dunia kembali dibuat panik lantaran adanya varian baru Omicron.

Menurut Siti Fadilah Supari, Omicron adalah salah satu varian produk dari suatu mutasi covid.

“Omicron itu karena mutasi dari sedikit protein, tetapi strain-nya tetap yang lama. Yang berubah sifatnya adalah yang ada di ujung dari protein itu,” kata dia di saluran Youtube Realita TV, dikutip Kamis 2 Desember 2021.

Virus Omicron telalu didramatisir


Dalam penuturannya, Siti Fadilah mengatakan bahwa cerita soal virus Omicron hanya sekadar didramatisasi saja. Padahal tidak berbahaya.

“Mereka sebut Omicron dramatis sekali, mati lu. No, itu cuma mutasi kecil saja, strain-nya masih tetap yang lama,” katanya.

Dia menerangkan, di dalam pandemi, strain tiap negara dianggap berbeda-beda. Seperti pada kasus flu burung beberapa waktu lalu, strain Indonesia tentu berbeda dengan strain Thailand, dan Vietnam.

Jadi ketika dibuat vaksin pun, orang Indonesia bisa jadi tak akan mempan dengan vaksin yang dibuat dengan strain Vietnam atau Thailand. Sementara untuk COVID-19, kini semua seolah dikaburkan oleh pihak-pihak tertentu. Semua negara dibuat sama saja.

Baca Juga: Catat! PT Kereta Api Indonesia Ubah Jadwal Keberangkatan 12 KA Karena Reuni 212

“Makanya saya enggak ngerti, pandemi ini penuh dengan misteri. Nama virusnya saja tak seperti biasanya ketika kita menyebut virus. Padahal ada aturannya,” katanya.

“Misal ini covid dari Wuhan. Ya sudah, seluruh dunia menelan itu apa mau dikata.”

Lebih menular belum pasti parah


Dia kemudian menyinggung soal tingkat kemenularan dari virus Omicron yang diklaim 500 persen lebih cepat. Kata Siti, ada hal yang penting untuk digarisbawahi sesuai dengan hukum alam sejak lama.

Menurut dia, kalau cepat menular 500 persen lebih tinggi dari COVID-19 awal, maka tingkat keganasannya pasti ringan. “Sifat virus memang begitu, kalau cepat menular seperti flu keganasannya rendah. Tetapi kalau semakin ganas, dia semakin sulit untuk menular,” katanya.

“Makanya kalau kena virus Omicron jangan takut, Inysa Allah tak akan berbahay. Terus Pemerintah juga jangan sampai menaik-naikkan level PPKM, karena dampaknya besar bagi ekonomi kita yang mulai berjalan baik,” pesan dia. (lala/*)

Editor: Nur Komalasari - Depoktoday

Tags

Terkini

X