COVID Meledak di RI, Siti Fadilah Supari: Kemenkes Jujurlah

Siti Fadilah Supari. Foto: Instagram
Siti Fadilah Supari. Foto: Instagram

JAKARTA- Mantan Menteri Kesehatan, Siti Fadilah Supari kembali mengkritik penanganan COVID-19 di Tanah Air yang terus melonjak seiring percepatan program vaksinasi.

Dilansir dari Hops.id jaringan DepokToday.com, dalam hal ini, Siti Fadilah Supari juga menyinggung kinerja Kementerian Kesehatan.

Menurutnya, dari satu tahun setengah berlalu, belum ada data yang pasti soal angka-angka pasien sakit yang dikeluarkan oleh Kemenkes.

Selama itu pula warga justru dipaksa untuk terus beradaptasi dengan keadaan.

Disisi lain, kata dia, belakangan proses vaksinasi juga terus dijalankan. Namun bukan penurunan yang didapat, justru ledakan COVID yang diperoleh Indonesia.

“Ini kalau saya berpikir why? Kok vaksin ini berjalan, ini tiba-tiba meloncat, ada apa sih?,” katanya, dikutip pada Selasa 6 Juli 2021.

Siti Fadilah Supari kemudian menyinggung ledakan kasus COVID di India. Itu karena ada Sungai Gangga di sana, sehingga persebarannya cukup cepat.

Sementara di Indonesia, fenomena mudik sudah lewat sehingga tak bisa disalahkan begitu saja.

“Ada apa dong? Kok tiba-tiba begini? Kalau diflashback ke belakang, waktu PSBB enggak setinggi ini. Kita bahkan sudah mulai gerakan vaksin. Kenapa justru sudah divaksin sepertinya angkanya malah melonjak, ini kebetulan atau tidak,” tuturnya

Siti Fadilah Supari Tantang Kemenkes Jujur

Menurut Siti Fadilah Supari, sudah seharusnya kasus COVID ini masuk dalam kategori kejadian luar biasa. Di mana Kemenkes semestinya harus sigap dengan keadaan. Dan tidak diam berpangku tangan.

Hal yang dimaksud, berkaitan dengan angka-angka sakti yang seharusnya dimiliki oleh mereka.

Siti Fadilah Supari meminta agar Kemenkes cari data itu secara ilmiah, yakni data orang sebelum divaksin, data orang-orang yang divaksin, angka sakit, dan angka kematian.

Dari sana, kemungkinan akan terlihat mana yang sebenarnya bermasalah.

“Jadi di sini kita bisa melihat apa perbedaannya setelah divaksin. Mestinya kalau sudah divaksin walaupun positif itu biasa, tetapi tidak sampai parah dan meninggal,” katanya.

“Kalau sudah divaksin tetapi angka positif naik dan yang meninggal naik, menurut saya harus diteliti,” timpalnya lagi.

Maka itu, ia pun meminta agar Kemenkes jujur atas data-data yang ada. Termasuk mereka juga diminta untuk mencari data kerumunan.

Baca Juga: Depok Kekurangan Stok Peti Mati, Petugas: Kami Keteteran

Dari statistik, ia meyakini akan terlihat mana faktor yang mempengaruhi. Dan dengan begitu, akan ada cara untuk mengatasi ledakan ini lebih cepat dan ampuh.

“Angka-angka itu harusnya bicara. Jadi Kemenkes jujurlah, kan untuk bangsa dan negara. Enggak ada seorang pun yang ingin keadaan ini menjadi lebih parah. Semua orang pasti ingin lebih baik,” katanya.

“Para ilmuwan, ayo kita selesaikan bersama dengan cara scientifik,” tuturnya. (rul/*)